Ternyata Keyboard QWERTY Muncul Akibat Salah Ketik

[imagetag]

Keyboard QWERTY yang sering kita gunakan sebetulnya tercipta dari kesalahan mengetik, benarkah ini ? Keyboard di berbagai peralatan yang punya fungsi untuk membuat teks, kini menganut aliran QWERTY. Nama ini diambil berdasar urutan huruf pada barisan pertama keyboard yang terdiri dari huruf Q, W, E, R, T, dan Y. Susunan huruf seperti ini sangat memudahkan, dan ternyata ditemukan melalui penelitian yang tidak sederhana.

Sebelum menggunakan urutan tersebut, Christopher Sholes, sebagai orang yang pertama kali membuat keyboard, menyusun hurufnya berdasar urutan alfabet. Barisan pertama keyboard buatannya berurutan A, B, C, D, dan seterusnya hingga huruf Z.

Mulai tahun 1868, keyboard alfabetik ini kemudian diujicobakan dalam mesin ketik. Christopher sekaligus juga menjadi penemu mesin ketik. Apa hasilnya? Ternyata urutan seperti itu menghasilkan banyak sekali salah ketik. Kesalahan ketik bertambah banyak saat orang yang menggunakannya melakukan pengetikan dengan kecepatan tinggi.

Christopher pun lantas menelusuri asal mula banyaknya kesalahan itu. Dia mencoba membaca teks di banyak buku satu per satu dan menghitung huruf-huruf yang paling sering berpasangan dalam berbagai kata. Dia dibantu oleh seorang pendidik bernama Amos Densmore. Dari studi ini dia menemukan angka-angka frekuensi huruf yang digunakan secara berpasangan dalam kebanyakan naskah.

Hasil studi ini, menurut artikel yang termuat di ideafinder.com lantas mengilhami Christopeher untuk mengembangkan temuannya supaya bisa digunakan dengan kesalahan ketik yang sangat minimal. Maka dibuatlah susunan huruf QWERTY untuk memudahkan para pengguna keyboard. Susunan ini memang tidak bisa sepenuhnya menghilangkan kesalahan ketik, tapi bisa mengurangi secara signifikan kesalahan tersebut.

Pada tahun 1878 dia mendapatkan paten untuk penemuan keyboard QWERTY yang terus digunakan sampai saat ini. Dia pun memastikan bahwa keyboard temuannya itu telah diuji secara saintifik dan terbukti menambah kecepatan serta mengurangi kesalahan pengetikan. Di masa-masa berikutnya, keyboard dengan urutan huruf seperti ini digunakan sangat luas.

Setelah ditemukan QWERTY, pria kelahiran Mooresburg 14 Februari 1819 ini lantas membuat studi tentang kecepatan mengetik kalimat. Berdasar studinya, dengan QWERTY, orang bisa mengetik hingga 40 kata bahasa Inggris dalam satu menit. Bahkan mereka yang sangat mahir, bisa mengetik hingga 90 kata dalam satu menit.

Christoper meninggal dunia pada 17 Februari 1890 di Milwaukee, Wisconsin. Saat itu memang keyboard QWERTY belum digunakan sepopuler sekarang. Namun, saat dia meninggal, penggunaan mesin ketik dengan keyboard tersebut telah meluas dan menghidupkan budaya tulis-menulis.

Samuel L Clemens atau kemudian lebih dikenal dengan nama Mark Twain, adalah termasuk pengarang yang sangat terbantu dengan temuan itu. Boleh jadi, dia menjadi pengarang pertama di dunia ini yang mengirim naskahnya ke penerbit dalam bentuk naskah ketikan.

Source: http://idegue-network.blogspot.com/

Komentar Facebook

Tidak ada komentar "Ternyata Keyboard QWERTY Muncul Akibat Salah Ketik"

Poskan Komentar

Google+ Followers